Ad Unit (Iklan) BIG

Semua Informasi Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Penyakit Demam Berdarah

Post a Comment

 Penyakit Demam Berdarah

Penyakit demam berdarah, juga dikenal oleh masyarakat sebagai demam patah tulang. Demam berdarah adalah infeksi yang ditularkan oleh nyamuk yang dapat menyebabkan penyakit parah seperti flu atau demam. Infeksi tersebut disebabkan oleh empat jenis virus yang berbeda dan disebarkan  melalui perantara gigitan Nyamuk Aedes Aegypti.

Gejala dari demam berdarah mulai dari gejala yang ringan hingga gejala yang parah. Gejala yang parah termasuk Dengue Shock Syndrome atau sindrom Guncangan berdarah (DSS) dan Dengue Hemorrhagic Fever (DHF). Jika sudah berada pada tahap ini, maka dalam pengobatannya biasanya membutuhkan rawat inap (opname).

Saat ini tidak ada vaksin yang tersedia untuk pencegahan penyakit demam berdarah. Metode pencegahan terbaik yang bisa dilakukan adalah dengan cara menghindari gigitan nyamuk Aedes Aegypti tersebut. Pengobatan dimungkinkan jika diagnosis dilakukan sebelum pasien sampai pada tahap DSS atau DHF.

Pusat Pengendalian dan pencegahan penyakit (CDC) di Amerika Serikat memperkirakan bahwa 400.000.000 orang terinfeksi setiap tahunnya. Demam berdarah jarang terjadi di Amerika Serikat (AS), akan tetapi sekitar 100 kasus telah dilaporkan setiap tahunnya, terutama di kalangan orang yang sering bepergian dari luar negeri. Wabah demam berdarah telah terjadi di Texas, Florida, dan Hawaii.

Fakta Tentang Demam Berdarah

Berikut ini adalah beberapa poin dan fakta penting tentang penyakit demam berdarah, antara lain :
  • Dengue ditularkan oleh Nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus, yang ditemukan di seluruh dunia
  • Sekitar 2.500.000.000 orang, atau 40% dari populasi dunia, tinggal di daerah di mana ada risiko penularan demam berdarah
  • Dengue adalah endemik di setidaknya 100 negara di Asia, Pasifik, Amerika, Afrika, dan Karibia
  • Gejala biasanya mulai 4 sampai 7 hari setelah gigitan nyamuk terjadi dan biasanya berlangsung selama 3 sampai 10 hari
  • Pengobatan yang efektif dimungkinkan jika diagnosis klinis dilakukan lebih awal
Tanda Dan Gejala

Gejala dan tanda - tanda demam berdarah sangat bervariasi tergantung pada tingkat keparahan penyakitnya.

1. Demam Berdarah Ringan

Gejala dapat muncul hingga 7 hari setelah Anda digigit oleh nyamuk yang membawa virus. Gejala dan tanda - tanda tersebut antara lain :
  • Nyeri otot dan sendi
  • Ruam tubuh yang dapat menghilang dan kemudian muncul kembali
  • Demam tinggi
  • Sakit kepala intens
  • Nyeri di belakang mata
  • Muntah dan perut merasa mual
Gejala dan tanda tersebut biasanya akan menghilang setelah seminggu, dan demam berdarah ringan jarang melibatkan komplikasi serius atau fatal.

2. Demam Berdarah Dengue

Pada awalnya, gejala demam berdarah mungkin saja ringan, akan tetapi secara bertahap akan memburuk dalam beberapa hari. Selain itu, gejala demam berdarah ringan, mungkin ada tanda pendarahan internal. 

Seseorang dengan gejala demam berdarah dengue mungkin akan mengalami hal - hal berikut ini :
  • Pendarahan dari mulut, gusi, atau hidung.
  • Kulit yang remis.
  • Kerusakan pada getah bening dan pembuluh darah.
  • Perdarahan internal, yang dapat menyebabkan muntah hitam dan feses, atau tinja.
  • Jumlah trombosit yang lebih rendah dalam darah.
  • Perut sensitif.
  • Bintik darah kecil di bawah kulit.
  • Tanpa pengobatan cepat, maka demam berdarah Dongue bisa berakibat fatal dan bisa menyebabkan kematian.
3. Dengue Shock Syndrome (DSS)

Dengue Shock Syndrome ( Sindrom Guncangan Berdarah) adalah bentuk parah dari demam berdarah. Hal ini dapat berakibat sangat fatal.

Terlepas dari gejala demam berdarah ringan, orang dengan sindrom tersebut mungkin akan mengalami hal - hal berikut ini :
  • Nyeri perut yang intens
  • Disorientasi
  • Mendadak hipotensi, atau penurunan cepat tekanan darah
  • Pendarahan berat
  • Muntah
  • Pembuluh darah bocor atau pecah
  • Tanpa pengobatan, hal ini bisa sangat fatal dan dapat mengakibatkan terjadinya kematian
Pengobatan Demam Berdarah

Dengue adalah virus, sehingga tidak ada pengobatan khusus atau obat khusus untuk mengatasinya. Namun, beberapa tindakan penting dapat membantu, tergantung pada seberapa parah penyakit ini.

Untuk bentuk yang lebih ringan, pengobatan meliputi, antara lain :
  • Mencegah dehidrasi, demam tinggi dan muntah dapat mengeringkan tubuh. Orang harus minum air bersih, idealnya air mineral dari botol daripada air keran. Garam rehidrasi juga dapat membantu mengganti cairan dan mineral yang hilang.
  • Obat penghilang rasa sakit, seperti Tylenol atau parasetamol, hal ini dapat membantu untuk menurunkan demam dan meredakan nyeri yang muncul.
Obat anti-inflamasi non-steroidal (NSAID), seperti aspirin atau ibuprofen, tidak disarankan sama sekali, karena dapat meningkatkan risiko terjadinya perdarahan internal.

Baca juga : Apa Yang Harus Anda Ketahui Tentang Virus Corona (2019-nCoV)

Untuk bentuk demam berdarah yang lebih parah mungkin perlu beberapa tindakan, antara lain :
  • Intravena (IV) cairan, atau menetes, jika orang tidak dapat minum cairan melalui mulut
  • transfusi darah, untuk pasien dengan dehidrasi berat.
  • Rawat inap akan memungkinkan individu untuk selalu dipantau dan di monitor.
  • Garam rehidrasi, Tylenol, dan parasetamol.
Penyebab Demam Berdarah

Seperti yang sudah di uraikan diatas bahwa terdapat empat jenis virus yang menyebabkan terjadinya demam berdarah. Mereka semua di sebarkan oleh spesies nyamuk yang dikenal sebagai Aedes Aegypti, dan jarang ditularkan oleh Nyamuk Aedes Albopictus.

Virus tersebut berpindah dari monyet ke manusia antara 100 hingga 800 tahun yang lalu, menurut CDC, akan tapi demam berdarah tetap menjadi masalah kecil sampai pertengahan abad kedua puluh.

Nyamuk Aedes aegypti adalah nyamuk yang berasal dari benua Afrika, akan tetapi saat ini dapat ditemukan di daerah tropis di seluruh belahan dunia, terutama di dalam dan di sekitar daerah populasi dan tempat tinggal manusia.

Virus tersebut ditularkan dari nyamuk yang terinfeksi kepada manusia. Seseorang yang terkena oleh nyamuk gigitan yang telah terinfeksi virus, maka virus ini akan diteruskan saat nyamuk tersebut menggigit orang lain.

Daerah Resiko Tinggi Demam Berdarah

Demam berdarah adalah yang penyakit paling umum yang terjadi di daerah subtropis dan tropis, seperti Amerika Tengah dan Selatan, Bagian Afrika, Bagian dari Asia, Karibia, dan Pasifik. Kebanyakan kasus demam berdarah di antara warga Amerika Serikat terjadi di Puerto Rico, Kepulauan Virgin Amerika Serikat, Samoa, dan Guam, di mana virus ini menjadi endemik.
Berikut ini adalah wilayah berisiko tinggi demam berdarah, antara lain :
  • Amerika Tengah dan Selatan.
  • Kepulauan Karibia.
  • Asia tropis, termasuk Bangladesh, Indonesia, dan sebagian Cina.
  • Australia Utara.
Tidak seperti penyakit malaria, maka penyakit demam berdarah dapat terjadi di daerah perkotaan dan daerah pedesaan, akan tetapi penelitian yang diterbitkan pada tahun 2011 menyebutkan bahwa penyakit demam beradrah lebih sering terjadi di daerah pedesaan.

Diagnosis Demam Berdarah
Tanda dan gejala dari penyakit demam berdarah mirip dengan beberapa penyakit lainnya, seperti demam tifoid dan juga malaria. Hal ini terkadang dapat menunda diagnosis yang akurat. Dokter akan menilai gejala dan riwayat medis seseorang, dan mereka dapat memesan beberapa tes darah untuk mengkonfirmasi diagnosis tersebut.

Pencegahan Demam Berdarah
Saat ini tidak ada vaksin yang dapat melindungi dari virus penyebab penyakit demam berdarah. Pencegaha yang ada hanyalah berusaha untuk menghindari gigitan nyamuk Aedes Aegypti tersebut. Bagi siapapun yang tinggal atau melakukan perjalanan ke area berisiko demam berdarah dapat menggunakan sejumlah cara untuk menghindari dari gigitan nyamuk tersebut, misalnya dengan menggunakan krem anti gigitan nyamuk, penggunaan kelambu, dan pakaian tertutup yang menutupi area kulit yang terbuka seperti menggunakan sepatu atau topi dan kaos lengan panjang.

Untuk mengusir nyamuk, gunakan obat penolak dengan setidaknya 10 persen konsentrasi diethyltoluamide (DEET), atau konsentrasi yang lebih tinggi. Caranya adalah dengan melakukan foging atau pengasapan terhadap sarang nyamuk. Selama proses foging di lakukan sebaiknya jauhkan anak - anak karena sangat sensitif terhadap DEET.

Anda juga bisa memasang perangkap nyamuk dan jaring, dan sebaiknya menghindari penggunaan sabun dan parfum yang sangat beraroma karena dapat menarik nyamuk. Selain itu, cobalah untuk menghindari berada di luar rumah saat fajar, senja, dan sore hari menjelang malam.

Memeriksa dan membuang genangan air dapat membantu mengurangi risiko berkembangnya nyamuk Aedes Aegypti.

Untuk mengurangi risiko pengembangbiakan nyamuk dalam genangan air, misalnya ember atau bak mandi, antara lain :
  • Membalikkan ember ketika tidak di pakai.
  • Menghilangkan kelebihan air dari pot tanaman.
  • Bersihkan Bak Mandi untuk menghilangkan telur nyamuk.
  • Menggemburkan tanah di pot tanaman, untuk mencegah terjadinya genangan pada permukaan pot.
  • Pastikan saluran pembuangan tidak tersumbat dan tidak menempatkan tanaman pot dan objek lainnya di atasnya.
  • Menggunakan kawat nyamuk, pasang katup anti-nyamuk, dan tutupi perangkap yang jarang digunakan.
  • Tidak menempatkan wadah air di bawah unit AC.
  • mengganti air di vas bunga setiap hari kedua dan menggosok dan bilas bagian dalam vas.
  • Memindahkan atau membuang apapun yang menghalangi dan dapat mengakibatkan akumulasi genangan air.
  • Ketika berkemah atau piknik, pilih area yang jauh dari genangan air.
Demikianlah artikel tentang Semua Informasi Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Penyakit Demam Berdarah. Semoga informasi tersebut bisa bermanfaat dan berguna untuk Anda.


referensi : www.medicalnewstoday.com

Related Posts

Post a Comment

Subscribe Our Newsletter