Ad Unit (Iklan) BIG

Hernia-Definisi, Penyebab, Type, Penanganan Dan Pengobatannya

Post a Comment

Penyakit Hernia : Definisi, Penyebab, Type, Penanganan Dan Pengobatannya
image : freepick
Masyarakat Indonesia lebih familier dan lebih mengenal penyakit Hernia dengan nama penyakit turun berok. Lantas apakah definisi dari penyakit Hernia? Penyakit Hernia adalah penyakit yang diakibatkan oleh turunnya buah zakar seiring dengan melemahnya lapisan otot pada dinding perut. Secara umum Penderita Hernia lebih banyak terjadi pada anak - anak, terutama pada anak laki - laki . Mengapa penyakit Hernia lebih banyak terjadi pada anak - anak? Karena biasanya anak - anak suka sekali main lari - larian dimana itu menjadi salah satu pemicu dari penyakit Hernia tersebut.

Menurut beberapa artikel yang banyak di publikasikan oleh para ahli kesehatan, ada beberapa jenis penyakit Hernia, antara lain:
  • Inguinalis, di pangkal paha. Ini adalah jenis penyakit Hernia yang paling umum terjadi.
  • Umbilical, di sekitar pusar kita.
  • Insisional, melalui bekas luka.
  • Hiatal, yakni sebuah bukaan kecil dalam diafragma yang memungkinkan bagian atas perut untuk naik ke dada.
  • Cacat lahir yang memerlukan tindakan operasi.
  • Hernia umbilical, yakni jenis penyakit Hernia yang terjadi ketika jaringan lemak atau bagian dari usus melalui perut dekat pusar. Kondisi ini dapat terjadi pada bayi jika lubang di perut atau tali pusar tidak menutup dengan benar setelah lahir. 
Penyakit Hernia sendiri adalah sebuah penyakit yang sudah sangat umum terjadi.  Penyakit Hernia ini  dapat terjadi pada kaum pria, wanita, dan juga anak -anak. Kombinasi antara kelemahan otot dan ketegangan otot, seperti pada kasus - kasus mengangkat beban yang  berat, mungkin bisa berkontribusi terhadap terjadinya penyakit Hernia ini. Beberapa orang juga dilahirkan dengan otot bagian perut yang lemah dan menjadikannya lebih berpotensi untuk terserang penyakit Hernia.

Pengobatan penyakit Hernia ini biasanya melalui tindakan operasi atau pembedahan dengan tujuan untuk memperbaiki pembukaan di dinding otot perut. Penyakit Hernia yang tidak segera diobati dapat menyebabkan rasa sakit dan masalah kesehatan lainnya.

Baca juga : Makanan Herbal Untuk Penderita Hernia

Bagaimana Penyakit Hernia Dapat Terjadi?

Penyakit Hernia biasanya disebabkan oleh kombinasi dari hal - hal berikut ini:
  • Kelemahan pada otot atau jaringan ikat, disebabkan oleh gangguan atau gangguan dalam siklus alami tubuh dari kerusakan jaringan dan perbaikan.
  • Peningkatan tekanan atau ketegangan pada otot lemah atau jaringan ikat.
Secara keseluruhan penyakit Hernia dapat dibagi menjadi dua kategori, yaitu :
  • Kongenital, Penyakit Hernia jenis ini dapat terjadi bahkan sebelum kelahiran, meskipun, itu mungkin tidak dapat didiagnosis sebelumnya. Penyakit Hernia ini kemudian berkembang dalam kehidupan Anda yang sebenarnya itu disebabkan oleh kelemahan yang Anda miliki sejak Anda masih bayi.
  • Acquired, Penyakit Hernia jenis ini terjadi ketika otot atau jaringan ikat di perut Anda menjadi lemah karena tekanan atau rusak karena cedera saat Anda beranjak tua.
Faktor - faktor umum yang dapat menyebabkan otot melemah, antara lain :
  • Gizi buruk
  • Berusia lanjut
  • Kurang olahraga
  • Menjalani kehidupan secara monoton
  • Obesitas
  • Perokok berat
  • Sering minum - minuman keras
  • Cedera
  • Operasi medis
Setelah kondisi otot dinding perut Anda menjadi lemah, tekanan apapun yang terjadi pada titik lemah tersebut dapat menjadi masalah, seperti :
  • Batuk kronis
  • Muntah
  • Angkat berat
  • Kerusakan akibat operasi
  • Dapat menyebabkan Hernia untuk berkembang.
Hernia sendiri dapat berkembang dengan cepat atau lambat dalam jangka waktu yang lama, tergantung pada penyebabnya.

Siapa Saja Yang Rentan Terhadap Penyakit Hernia?

Siapapun dia dapat terkena gangguan penyakit Hernia, baik itu orang tua maupun anak -anak. Apakah orang tersebut bergerak secara aktif atau tidak peluangnya tetap ada. 

Namun demikian, Anda akan berada pada kategori risiko yang lebih tinggi terkena penyakit Hernia jika Anda :
  • Adalah seorang laki-laki, karena laki - laki memiliki kelemahan alami di daerah pangkal paha. dimana saat usia nerada diatas 35 tahun, maka otot dan jaringan secara alami menjadi lemah.
  • Lahir dengan kelemahan pada otot bagian perut.
  • Memiliki kerabat dekat yang pernah terkena penyakit Hernia.
  • Ketegangan otot karena sering mengangkat benda yang berat, terutama jika tiba-tiba dan Anda tidak aktif lagi untuk mengangkat benda atau beban yang berat tersebut.
  • Kelebihan berat badan atau obesitas, karena dapat membebani otot perut.
  • Menderita batuk berat atau kronis.
  • Sering menderita sembelit dan ketegangan saat memiliki gerakan usus.
  • Mengalami kecelakaan atau cedera yang merusak otot atau jaringan ikat di perut Anda.
  • Perokok berat, yang dapat mempengaruhi kemampuan tubuh untuk menghasilkan enzim yang mempromosikan penciptaan sel.
Apakah Penyebab Dari Penyakit Hernia?

Penyebab umum dari Hernia adalah kelemahan otot yang pada akhirnya dapat menyebabkan Hernia, antara lain karena dinding perut tidak menutup dengan benar dalam rahim, yang merupakan cacat bawaan, sudah berusia lanjut dan kerusakan otot karena cidera atau pasca operasi.

Faktor yang membebani tubuh Anda sehingga dapat menyebabkan Hernia, terutama jika otot Anda lemah, termasuk :
  • Sedang hamil, yang menempatkan tekanan pada perut Anda.
  • Operasi medis yang dapat melemahkan otot
  • Cairan di perut
  • Sering sembelit, menyebabkan Anda untuk ketegangan sementara memiliki gerakan usus
  • Sering mengangkat beban berat
  • Obesitas atau kenaikan berat badan mendadak
Apa saja gejala dari penyakit Hernia? Bagaimana cara mendiagnosis penyakit Hernia? Gejala umum dari inguinalis, femoralis, umbilical, dan insisional hernias, meliputi hal - hal berikut ini:
  • Pembengkakan menonjol di bawah kulit perut atau pangkal paha yang dapat menghilang ketika Anda berbaring. 
  • Merasa berat di bagian perut yang kadang disertai dengan sembelit atau darah dalam tinja.
  • Ketidaknyamanan di bagian perut atau pangkal paha ketika batuk, mengangkat berat atau membungkuk.
Berikut ini adalah beberapa gejala dari penyakit Hernia Hiatus antara lain:
  • Perut terasa mulas
  • Sakit perut dibagian atas
  • Jika bayi Anda menderita hernia, Anda mungkin hanya dapat merasakan tonjolan ketika dia sedang  menangis, yang merupakan satu-satunya gejala Hernia Umbilikal pada bayi.
  • Asam reflux, yang ketika asam lambung bergerak mundur ke esofus menyebabkan sensasi terbakar
  • nyeri dada
  • Kesulitan menelan
  • Beberapa orang mungkin tidak memiliki gejala yang terlihat dari hernia. Dalam hal ini, mungkin muncul selama pemeriksaan medis rutin atau ketika sedang melakukan checkup untuk beberapa masalah medis lainnya.
Diagnosis Hernia
  • Pada tahap awal, biasanya dokter akan meminta riwayat kesehatan Anda dan kemudian melakukan general checkup dengan menyentuh untuk merasakan kemungkinan adanya hernia. Anda mungkin akan diminta untuk batuk, menekuk, mendorong, atau mengangkat. Tonjolan Hernia bisa menjadi lebih besar ketika Anda melakukan hal ini.
  • Pada bayi atau anak sekalipun, hernia mungkin tidak mudah dilihat, kecuali ketika anak menangis atau batuk.
  • Dokter mungkin meminta Anda untuk menjalani USG atau CT scan untuk mendiagnosis hernia.
  • Jika Anda mungkin memiliki penyumbatan di bagian usus Anda, Anda akan diminta untuk mengambil x-ray dari perut.
Apa Saja Komplikasi Dari Penyakit Hernia?
  • Dalam kasus yang jarang terjadi, Perbaikan Hernia Inguinalis dapat merusak struktur yang terlibat dalam fungsi testis pria.
  • Risiko lainnya operasi hernia adalah kerusakan saraf, yang dapat menyebabkan mati rasa di daerah pangkal paha.
  • Jika bagian dari usus Anda terjebak atau dicabulasi sebelum operasi, hal itu dapat menyebabkan perforasi usus atau usus mati.
  • Strangulasi, yakni tekanan ditempatkan pada isi hernial dapat membahayakan suplai darah ke bagian dari organ atau jaringan, yang mengarah ke iskemia, kematian sel, dan bahkan gangrene. Hernia yang dicabulasi mengancam nyawa dan memerlukan pembedahan segera.
  • Obstruksi, yakni ketika bagian dari herniates usus, isi usus mungkin tidak lagi dapat melewati daerah herniated, menyebabkan kram, tidak adanya buang air besar dan muntah.
Bagaimana Cara  Pengobatan Hernia?

Pembedahan adalah satu-satunya metode pengobatan untuk penyakit Hernia. Pembedahan mungkin lebih berisiko bagi pasien dengan masalah medis yang serius.

Penyakit Hernia : Definisi, Penyebab, Type, Penanganan Dan Pengobatannya
image by flickr.com

Jaringan dinding perut yang melemah dapat diamankan dengan tindakan pembedahan. Pembedahan dapat dilakukan dengan bantuan laparoskop. Operasi laparoskopi memiliki keuntungan dari sayatan bedah yang lebih kecil, pemulihan lebih cepat, dan rasa sakit yang berkurang.

Fakta Tentang Penyakit Hernia

Berikut adalah beberapa poin penting tentang penyakit Hernia, antara lain:
  • Hernia sering tidak menghasilkan gejala yang merepotkan, tetapi keluhan pada bagian perut mungkin menandakan masalah serius.
  • Hernia biasanya mudah untuk di diagnosa, hanya dengan perasaan dan mencari tonjolan.
  • Pengobatan adalah pilihan antara waspada menunggu dan operasi korektif, baik melalui operasi.
  • Hernia Inguinalis operasi yang lebih umum pada masa kanak dan usia tua, sementara kemungkinan operasi hernia femoralis meningkat sepanjang hidup.
Dengan pengecualian Hernia Insisional (komplikasi dari operasi perut), dalam kebanyakan kasus, tidak ada alasan yang jelas mengapa menyebabkan Hernia. Risiko Hernia meningkat dengan bertambahnya usia dan lebih sering terjadi pada kaum pria daripada wanita.

Hernia dapat bersifat bawaan (saat lahir) atau berkembang pada anak yang memiliki kelemahan di bagian dinding perut mereka.

Kegiatan yang meningkatkan tekanan pada dinding perut dapat menyebabkan hernia, diantaranya sebagai berikut:
  • Mengekan pada toilet (misalnya karena sembelit)
  • Batuk persisten
  • Kistik fibrosis
  • Pembesaran prostat
  • Tegang untuk buang air kecil
  • Kelebihan berat badan atau obesitas
  • Cairan dibagian perut
  • Mengangkat barang berat
  • Dialisis peritoneal
  • Gizi buruk
  • Rokok
  • Pengerahan tenaga fisik
  • Testis tidak turun
Demikianlah artikel mengenai Definisi, Penyebab, Type, Penanganan Dan Pengobatannya. Semoga bermanfaat untuk kita semua.


referensi :
https://www.medicalnewstoday.com/

Related Posts

Post a Comment

Subscribe Our Newsletter