Ad Unit (Iklan) BIG

10 Mitos Paling Umum Tentang Jerawat

Post a Comment

10 Mitos Paling Umum Tentang Jerawat

10 Mitos Paling Umum Tentang Jerawat- Jerawat telah menimpa manusia selama bertahun - tahun bahkan berabad-abad yang lalu, sehingga saat ini banyak sekali mitos yang berkembang dewasa ini seputar masalah jerawat. Belajarlah untuk menghilangkan mitos dan Anda berada di jalan untuk memperbaiki kondisi tersebut dengan benar.

Berikut ini adalah 10 Mitos Paling Umum Tentang Jerawat, yaitu:

1. Jerawat hanya mempengaruhi penampilan

Jerawat juga dapat menyebabkan tekanan psikologis yang mendalam. Jerawat yang sudah terlanjur parah dapat menyebabkan citra diri rendah dan merasa tertekan. Ada hubungan yang kuat antara jerawat yang parah dan hubungan sosial.

2. Jerawat disebabkan oleh kebersihan yang buruk

Sementara infeksi kulit yang berhubungan dengan jerawat, kurangnya kebersihan bukanlah alasan untuk masalah jerawat. Kombinasi sel minyak dan mati yang menghasilkan jerawat terletak di bawah permukaan kulit di mana tidak mungkin untuk membersihkannya. Pembersihan lembut dengan sabun dan air,  sekali atau dua kali sehari akan menjaga kulit Anda sesehat mungkin. Scrubing terlalu keras  justru dapat memperburuk jerawat.

3. Jerawat disebabkan oleh makanan tertentu

Cokelat telah lama memiliki reputasi sebagai produsen jerawat. Penelitian telah menunjukkan tidak ada bukti ilmiah bahwa hal ini benar. Hal yang sama berlaku untuk keripik kentang dan gula. Ada beberapa makanan yang tampaknya memperburuk (tidak menyebabkan) kondisi tersebut misalnya susu dan makanan tinggi yodium, seperti makanan laut.

4. Jerawat harus menjalankan kursus

Ada banyak perawatan jerawat tersedia baik obat yang di jual di toko - toko  dan yang lebih kuat adalah resep dari dokter kulit.

5. Semakin banyak obat jerawat semakin baik

Beberapa orang percaya bahwa jika jerawat mereka bertambah buruk mereka harus menggunakan lebih banyak obat. Itu ide yang buruk karena obat-obatan dapat berbahaya ketika diambil dalam jumlah besar. Kelebihan penggunaan salep jerawat mungkin hanya mengiritasi kulit lebih lanjut.

6. Berjemur baik untuk jerawat

Paparan matahari mengeringkan minyak berlebih, sehingga tidak meningkatkan jerawat jangka pendek. Namun, dalam jangka panjang kulit beradaptasi dan jerawat tidak terganggu. Lebih buruk lagi, ada bukti ilmiah bahwa paparan sinar matahari justru merusak kulit dan meningkatkan kemungkinan kanker kulit.

7. Makeup menyebabkan jerawat

Beberapa produk makeup dapat menyumbat pori-pori kulit Anda, dan hal itu  buruk bagi kesehatan kulit Anda. Kosmetik yang berlabel  "Noncomedogenic " atau  "Nonacnegenic " aman untuk digunakan. Beberapa merek yang dibuat dengan bahan yang sebenarnya mengobati jerawat.

8. Jerawat hanya kondisi remaja

Sementara kebanyakan remaja memiliki jerawat, begitu banyak orang dewasa. Jerawat pada umumnya mulai menghilang ketika umur awal 20-an. Tetapi beberapa orang justru mengalami jerawat untuk pertama kalinya sebagai akhir umur 40-an mereka. Dan untuk yang paling disayangkan dari semua, beberapa orang menanggung masalah jerawat dalam seluruh hidup mereka.

9. Jerawat berhubungan dengan perilaku biologis

Kita mungkin semua pernah mendengar bahwa baik selibacy atau terlalu banyak aktivitas biologis bisa menyebabkan jerawat. Tidak ada bukti untuk hal ini. Ada hubungan antara aktivitas biologis dan produksi hormon, tetapi hubungan antara perilaku biologis dan produksi sebum (zat berminyak yang menggabungkan dengan sel kulit mati menyebabkan jerawat) tidak diketahui. Stres dan kemarahan juga mempengaruhi kadar hormon tersebut.

10. Popping jerawat adalah cara terbaik untuk menyingkirkan jerawat

Faktanya adalah jerawat yang bermunculan dapat memperburuk kondisi dan masalah jerawat Anda dengan menyebarkan bakteri yang menyebabkan itu. Popping juga dapat menyebabkan bekas luka akhirnya, yang dalam kasus yang parah, dapat menjadi permanen.

Itulah 10 Mitos Paling Umum Tentang Jerawat. Semoga berguna dan bermanfaat.

Related Posts

Post a Comment

Subscribe Our Newsletter