Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Metode Alami Tanpa Obat untuk Mengurangi Berat Badan

Metode Alami Tanpa Obat untuk Mengurangi Berat Badan

Sebagian besar dari kita tidak menyadari berbagai cara pengobatan alami yang tersedia bagi kita untuk mengatasi obesitas.

Artikel berikut akan memberikan wawasan tentang mode-mode ini dan membuat proses mengurangi latihan menjadi menyenangkan.

Terapi Diet

Karena penyebab obesitas sangat banyak, demikian juga cara alami untuk menguranginya juga banyak. Apapun cara pengobatan alami yang dapat dipilih seseorang, itu adalah diet yang mendapat posisi utama. 

Oleh karena itu, yang terbaik adalah kita mendahulukan diet daripada cara lain dalam melihat bagaimana hal itu dapat membantu dalam mengontrol dan menyembuhkan obesitas.

Terapi diet adalah cara ilmiah untuk mengobati gangguan, hanya dengan berpuasa, mengganti makanan yang salah dengan yang benar, menghindari makanan tertentu yang menambah berat badan, dan memasukkan beberapa makanan mentah yang berharga, makanan hijau dan segar alami.

Diet paru-paru dan diet perut

Kita menghirup udara melalui hidung yang merupakan diet untuk paru-paru. Ini harus bebas dari segala jenis polusi. Udara yang kita hirup di kota-kota yang padat sangat tercemar sehingga orang

mencari peluang yang mungkin untuk pergi ke lingkungan yang lebih bersih, mengunjungi resor bukit, pantai laut, dan ruang terbuka untuk mencari udara segar yang tidak tercemar. Kami tidak menghargai udara yang tercemar dan bahkan udara buatan dari kipas untuk waktu yang lama. 

Kita dapat mengatakan bahwa pola makan paru-paru kita secara keseluruhan tidak merosot seperti halnya pola makan perut kita. Udara paling murni paling cocok untuk kita bahkan hari ini sebagai aturan, sedangkan, bentuk makanan paling murni tidak disukai oleh kebanyakan dari kita.

Sama seperti diet paru-paru kita, diet perut kita (makanan yang kita makan) juga harus murni dan segar untuk menyehatkan tubuh kita. Tapi sayangnya itu semakin tercemar dan artifisial karena terlalu lama dimasak, disuling dan diproses. 

Ini karena kami menyukai jenis diet ini dan lebih memilihnya daripada diet segar. Makanan, baik mentah atau setengah matang, yang diakui dan dianggap sebagai pola makan sehat dan pola makan sehat oleh nenek moyang kita, jarang dinikmati saat ini.

Demi kesehatan yang baik, kebutuhan telah muncul untuk memperkenalkan kembali makanan sehat ini dalam kehidupan kita sehari-hari karena kita rentan terhadap kesehatan dan penyakit yang buruk akibat praktik makan makanan yang terlalu matang, makanan buatan dan olahan yang enak untuk langit-langit mulut kita, tidak diragukan lagi, tetapi merusak kesehatan kita.

Obesitas: Kesalahan nutrisi

'Penyakit apa pun masuk melalui mulut'- adalah pepatah Cina. Tetapi kebanyakan dari kita enggan untuk mengakui bahwa makanan, sebagian besar, berkontribusi pada perkembangan penyakit. 

Obesitas adalah kesalahan nutrisi, penyakit yang disebabkan oleh makanan berlebih dan nutrisi yang salah. Obesitas diketahui sebagai hasil dari tubuh yang salah menyeimbangkan nutrisi penting.

Sangat penting bahwa nutrisi penting yang dibutuhkan tubuh tidak boleh diabaikan, tetapi diatur saat Anda memilih diet dalam menurunkan berat badan. 

Tubuh kita mengkonsumsi lebih banyak energi hanya untuk mempertahankan dirinya sendiri, meninggalkan energi yang berkurang secara proporsional untuk aktivitas lain. Upaya diet seringkali usaha gagal ketika sebenarnya kebutuhan tubuh diabaikan dalam semangat untuk mengurangi. 

Sebagian besar orang secara drastis mengurangi asupan makanan atau melewatkan waktu makan dengan asumsi bahwa berhenti makan adalah cara paling pasti untuk menguranginya. 

Dalam antusiasme awal, mereka memang menurunkan berat badan tetapi begitu mereka mulai merasa sangat lemah, mereka kembali makan lebih banyak dari biasanya sebelum berdiet dan, sebagai hasilnya, berat badan bertambah dengan cepat.

Orang gemuk tidak selalu makan lebih banyak. Beberapa mengeluh bahwa mereka tidak makan sama sekali selama berhari-hari bersama atau makan sangat sedikit atau melewatkan banyak makan meskipun berat badan mereka meningkat secara mengkhawatirkan. Ini karena berbagai faktor lain yang sudah dibahas.

Puasa

Ketika anggota tubuh kita lelah, kita mengistirahatkannya dengan berbaring atau dengan menjaganya dalam posisi tinggi. Saat mata kita lelah, kita cukup menutupnya dan bersantai. Bahkan ketika otak kita lelah, kita tidur untuk mengistirahatkannya. 

Setiap 24 jam sekali, setidaknya selama 5 jam, kami mengambil jalan lain untuk tidur. Selama tidur, seperti saat terjaga, semua tindakan fisik kita dikendalikan oleh kemauan kita. 

Dalam kasus sulit tidur, kami bahkan mendorong tidur melalui berbagai cara, termasuk, tentu saja, dengan asupan obat-obatan. 

Aktivitas bicara, penglihatan, suara dan penciuman dikendalikan dan rileks selama kita tidur. Tetapi jantung, paru-paru, ginjal, dan organ pencernaan kita tidak beristirahat bahkan ketika kita tidur.

Fungsinya tidak bisa dikendalikan oleh kemauan. Kecuali jika makan malam kita ringan dan dikonsumsi dua sampai tiga jam sebelum waktu tidur, beban pada perut dan organ pencernaan lainnya seperti hati, usus dan lain - lain menjadi terlalu banyak. Selama tidur, tubuh menjadi lemas dan tidak aktif, sedangkan mobilitas dan aktivitas membantu pencernaan.

Selain menjadi cara yang paling sederhana, puasa juga merupakan obat alami yang lengkap untuk menurunkan berat badan. Apapun penyebab obesitas, puasa memberikan obat yang paling pasti. 

Setiap komunitas di negara kita, tanpa kecuali, menganjurkan puasa. Ini karena nilai terapeutik puasa, yang merupakan pengobatan paling pasti di hampir semua kondisi, terutama obesitas.

Puasa, bagaimanapun, banyak disalahpahami oleh satu orang dan selalu Kita menyimpan dalam pikiran kita kesalahpahaman tentang nilai puasa. Untuk memahami nilai dan efek puasa, mari kita arahkan perhatian kita pada pengaruhnya terhadap organisme manusia.

Berbicara tentang puasa, kita harus tahu bahwa tubuh kita memang didesain untuk bertahan hidup meski dalam kondisi yang buruk. Salah satu contohnya adalah cara menyesuaikan diri selama periode kelangkaan. 

Selama Perang Dunia II, ketika kelaparan parah terjadi, banyak orang mendapati penyakit kronis yang bertahan lama sembuh secara otomatis! Karena hanya pada saat-saat seperti itulah akumulasi penyimpanan nutrisi yang dapat dikeluarkan dalam tubuh, yang sebaliknya mengancam kehidupan yang sehat, mendapat kesempatan untuk dimanfaatkan tanpa adanya makanan biasa.

Antara Puasa dan Kelaparan

Sebelum kita lanjutkan, marilah kita pahami perbedaan puasa dan kelaparan karena puasa selalu disamakan dengan kelaparan. Meskipun makan tiga kali sehari, kita mungkin masih kelaparan jika makanan yang kita konsumsi hanya memenuhi perut tetapi menghilangkan nutrisi penting yang dibutuhkan tubuh kita. Ini adalah kelaparan parsial.

Pada beberapa orang, berpuasa lebih dari dua hari dapat menyebabkan anemia berat dan kesehatan mereka menurun. 

Masalah parah lainnya seperti tekanan darah rendah dan gula darah rendah, kelelahan ekstrim, asam urat, sakit kepala parah dan mual mungkin menyertai ini, dan penurunan berat badan yang dicapai sebenarnya bukan pengurangan lemak, tetapi pemborosan otot. 

Seperti yang telah disebutkan, kecuali dilakukan di bawah pengawasan ahli, puasa tidak dianjurkan. Kekuatan kemauan untuk berpuasa dengan minuman khusus diperlukan untuk menghindari efek samping dan gangguan kesehatan yang parah.

Puasa memberikan istirahat yang sangat dibutuhkan ke organ-organ untuk fungsi yang lebih baik selanjutnya. Puasa meregenerasi tubuh kita dan membuat kita kembali sehat. Ini adalah pemulihan. 

Puasa adalah cara konstruktif untuk mendapatkan kesehatan. Seseorang dapat berpuasa bahkan satu bulan penuh ketika cadangan tubuh dan nutrisi yang tersimpan memberi makan organ-organ. 

Jadi, lain kali ketika Anda menemukan orang yang mengumumkan puasa sampai mati, jangan kasihan atau khawatirkan mereka. Cadangan tubuh mereka akan mencukupi bahkan jika mereka memperpanjang puasa hingga satu bulan!

Kelaparan hanya terjadi bila tempat penyimpanan habis dalam proses pembuangan limbah beracun berupa gas, padat dan cair melalui paru-paru, usus dan kandung kemih. Ini terlihat dari bau mulut yang keluar dari mulut orang yang berpuasa. 

Air seni dan kotoran mereka juga akan berbau tidak sedap. Anda dapat membayangkan konsekuensi dari membiarkan materi yang sangat membusuk di dalam tubuh tetap berada di dalam. Kelaparan hanya terjadi selama puasa yang sangat lama.

Post a Comment for "Metode Alami Tanpa Obat untuk Mengurangi Berat Badan"